Kamis, 09 Februari 2017

(Review) Reckoners Trilogy #3 - Calamity by Brandon Sanderson.

- Judul: Calamity.
- Seri: The Reckoners.
- Seri ke: 3 (Tiga).
- Pengarang: Brandon Sanderson.
- Bahasa: Indonesia (Terjemahan).
- Penerjemah: Putra Nugroho.
- Penyunting: Lisa Indriyana.
- Penerbit: Noura Books.
- Tebal: 574 Halaman.
- ISBN: 978-602-385-166-9
- Rating: 5/5 stars.

- Review:

Kehidupan setelah Calamity tidak lah seterang cahayanya. Dunia kini porak poranda akibat keberadaan para Epik yang saling memperebutkan kekuasaan. Bahkan setelah satu dekade berlalu sejak Calamity muncul. David yang merupakan seorang anggota Reckoners, sekelompok manusia biasa yang berusaha memerangi Epik. kini harus berjuang dengan gigih melanjutkan misi mustahil mereka, yaitu mencoba untuk menyadarkan para Epik dari efek kegelapan yang merasuki pikiran mereka. David sadar, bahwa dengan membunuh para Epik saja, itu tidak akan cukup untuk merubah dunia ini menjadi lebih baik. David harus berusaha untuk menyadarkan mereka. Tapi bagaimana caranya? David memang memiliki satu teori yang dapat mengusir kegelapan yang dimiliki oleh para Epik. Tapi teori ini baru pernah dia uji kepada satu Epik saja. Apa David benar-benar bisa percaya dengan teorinya tersebut, dan berani kah dia mempertaruhkan nasib teman-teman sesama Reckonersnya demi teorinya ini.

Misi terbaru para Reckoners ini tidaklah mudah. Apalagi sepeninggal Jonathan Paedrus, sang pendiri Reckoners. David pun memeberanikan diri mengambil alih komando untuk memimpin Reckoners. Dan bersama teamnya yang tersisa. David berusaha bangkit. Dan berusaha sekeras mungkin untuk membuktikan teorinya ini terhadap Epik lainnya.

Seri Reckoners ini merupakan peepaduan yang keren banget. Sanderson mampu meramu unsur komik yang terdapat di komik-komik Marvel dan DC menjadi satu kesatuan dengan setting Dystopia yang ciamik. Aku tidak bisa berhenti takjub oleh settingnya, yang berbeda-beda di setiap buku. Kegelapan di New Cago. Glowing in the Dark ala-ala Babilar. Atau pertumbuhan dari Ildithia. Semuanya menakjubkan. Penggambarannya terasa nyata. Serasa menonton film superhero secara langsung. Dan gak mungkin salah adaptasi, seperti film-film adaptasi buku yang sering kita jumpai *ya iyalah... orang terjadinya di otakmu sendiri tif*

Beruntung Noura sudah menerbitkan seluruh trilogy ini dalam waktu berdekatan. Kalau tidak... aku gak yakin aku bakal tahan. Soalnya nagih banget. Salah satu jenis buku yang harus di baca marathon. Kalo gak selesai. Gak bakal tenang lah hidup, gitu. hahahaha... lebay ya? Iya... emang. Karna aku suka banget ama ceritanya. Sebagai pecinta buku, komik, serial dan film superhero. Kalian wajib baca buku satu ini. Terserah kalian bakal menyukainya atau gak pada akhirnya. Yang penting kalian harus mencobanya.

Seri Reckoners memang telah tamat di buku Calamity ini. Tapi akankah cerita ini hanya berakhir di sini. Oh tidaak... Brandon Sanderson telah memastikan itu dengan mengumumkan seri terbarunya yang bernama The Apocalypse Guard akan mengambil setting di parallel universe yang berbeda dengan David. Tetapi tetap mengambil setting setelah Calamity. Bagi yang telah menamatkan seri Reckoners. Sudah pasti seri baru ini masuk kedalam daftar wajib baca. Bagi yg belum membaca seri Reckoners. Tenang saja. Apocalypse Guard akan mengambil cerita yang berbeda dengan Reckoners. TAG konon akan lebih menonjolkan sisi fantasinya ketimbang Reckoners. Dan aku berdoa semoga nanti TAG akan diterjemahkan juga di sini.

*ps: gambar Roti hanyalah pemanis buatan. Diciptakan untuk dimakan olehku. Jadi kalo kalian mau, beli sendiri...

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar